Thursday, December 7, 2017

Mengapa Sarada Akan Menjadi Hokage Yang Lebih Baik Dari Pada Boruto?

Seri Naruto yang asli membintangi seorang anak muda dengan mimpi besar - lambang pahlawan Shonen Jump. Meskipun sifatnya yang kasar dan kurangnya kecerdasan buku, Naruto Uzumaki bercita" untuk menjadi pemimpin desanya, Hokage Konoha. Bagi Naruto, ini bukan hanya mimpi yang mulia, ini adalah cara untuk mencapai rasa hormat yang telah ditolaknya sejak orang tuanya menyegel Kurama Sembilan-ekor di dalam dirinya saat lahir. Sedikit dia tahu itu untuk menjadi Hokage dan mendapatkan kekaguman dari sesama penduduk desa, dia pertama-tama harus mendapatkan rasa hormat dari penduduk desa tersebut untuk mendapatkan kepercayaan mereka terhadap kemampuannya. Melalui keteguhan, tekad, optimisme, dan banyak potensi berkat semangat rubah di dalam dirinya, Naruto menyelamatkan desanya lebih dari satu kali dan terus menyelamatkan dunia. Pada saat relatif damai selama masa kecilnya Boruto, Naruto mungkin lebih terbebani dengan dokumen daripada memasukkan bakatnya ke dalam tindakan, tapi jelas bahwa Naruto telah menyelesaikan mimpinya dan mendapatkan kekaguman dari hampir semua orang di desa tersebut.

Mengapa Sarada Akan Menjadi Hokage Yang Lebih Baik Dari Pada Boruto?

Sementara Boruto: Naruto Next Generations ditujukan untuk audiens yang menyukai shonen seperti seri sebelumnya, bintang mudanya tidak memiliki impian besar. Dia punya teman, keluarga, dan desa untuk menelepon ke rumah yang lebih menerima dan berteknologi maju daripada yang dibesarkan ayahnya. Satu-satunya yang hilang dari hidupnya adalah kehadiran ayahnya yang sering terjadi - tapi ia masih memiliki cinta ayahnya. Tidak ada yang membedakannya dari anak lain selain menjadi anak pahlawan dan pemimpin terkenal. Sejauh ini, dia kurang memiliki impiannya sendiri, dan sementara kebanyakan anak seusianya tentu tidak merencanakan kehidupan mereka, pahlawan muda seri shonen harus mendapatkan tujuan mereka sendiri.

Inilah satu karakter dalam Boruto: Naruto Next Generation yang memiliki tujuan yang mirip dengan Naruto dan pahlawan shonen lainnya - dan itu adalah pahlawan utama. Sarada Uchiha, putri Sasuke dan Sakura, ingin menjadi Hokage saat dia dewasa. Meskipun dia memiliki cinta dan dukungan yang konsisten dari ibunya, dia hampir tidak mengenal ayahnya sepanjang hidupnya - sampai pada titik di mana dia bahkan tidak mengenalinya saat mereka bertemu selama Naruto: Hokage Ketujuh dan busur Scarlet Spring. Sementara Boruto merasa ditinggalkan oleh ayahnya, Sarada sebenarnya telah ada - bahkan jika lebih dari keinginannya untuk melakukan penebusan dosa daripada ketidaksukaan terhadap daging dan darahnya. Benar, Sarada tidak mengalami trauma karena dikucilkan oleh teman sebayanya dan penduduk desa, dan dia lebih dewasa dari pada Naruto yang pernah berusia kecil, dia berusaha mengisi lubang dalam hidupnya dengan mengikuti tujuannya. Meskipun dia muncul di anime Boruto yang jauh lebih jarang daripada pahlawan tituler, dalam beberapa hal dia membuat lebih banyak dampak pada pemirsa daripada pahlawan utama.

Jika Boruto: Naruto Next Generation mengikuti pola seri shonen yang khas, Boruto akan menjadi yang ditakdirkan untuk hal-hal hebat. Seperti kilas balik di awal seri menunjukkan, dia akan memiliki saingan dan dipandang sebagai orang yang cukup kuat untuk memperjuangkan penyebab lebih besar dari dirinya sendiri. Namun, ini adalah franchise yang mengubah harapan shonen umum di kepalanya dengan mengakhiri seri setelah memasangkan karakter utama dengan karakter sekunder yang naksir dia (Hyuga Hinata), bukan karakter wanita utama yang protagonisnya naksir. di (Sakura) Boruto sendiri mengatakan bahwa dia tidak tertarik menjadi Hokage, jadi tidak mustahil membayangkan sebuah kesimpulan dimana Sarada masuk ke peran sebagai gantinya dan Boruto mendukungnya. Mungkin keduanya bahkan akan menikah, membuat pasangan NaruxHina / SasuxSaku lebih bermakna. Meskipun begitu dalam seri, Sarada menampilkan lebih banyak karakteristik yang mungkin dibutuhkan oleh Hokage, termasuk:

MOTIVASI
Ada Kage, seperti Tsunade, yang praktis memiliki pekerjaan yang ditujukan pada mereka, tapi sifat shonen yang lebih heroik untuk memiliki sebuah karakter dan memiliki tujuan dan tujuannya. Sarada memiliki motivasi bahwa Boruto tidak melakukannya.
SKILLS
Mengapa Sarada Akan Menjadi Hokage Yang Lebih Baik Dari Pada Boruto?
Benar, Boruto menunjukkan kemampuan untuk menjadi lebih baik pada ninjutsu dasar daripada ayahnya sebelum dia, tapi dia tidak memiliki sesuatu istimewa yang dimiliki ayahnya - Binatang Ekor di dalam dirinya yang memberinya energi tak terbatas. Sarada mungkin tidak memilikinya, tapi dia salah satu dari hanya dua (diketahui) Uchiha yang tersisa di seluruh planet ini, satu-satunya orang yang mampu suatu hari mewarisi kekuatan unik ayahnya, kekuatan untuk menandingi Naruto tanpa keuntungan ekstra dari Binatang Berekor. Dalam beberapa cerita yang terus terang, dia juga tampaknya mewarisi atau mempelajari keterampilan di balik kekuatan super ibunya tanpa menggunakan obat sebagai salah satu kepentingannya. Meskipun obat pasti merupakan pengejaran yang mulia, spesialisasi medis Sakura dan Tsunade hampir membayangi kekuatan ekstrim mereka, sedangkan karakter yang bebas untuk tidak fokus bergantung pada kebutaan ninja lain memerlukan perhatian medis yang dapat menempatkan kekuatan itu untuk penggunaan yang lebih sering daripada yang tidak.
RESPECT
Sementara Naruto bukan anak yang paling penuh hormat, dia tetap memuja kantor Hokage di bawah pranksnya. Boruto tidak memiliki lapisan tambahan seperti tersembunyi di balik tangisannya untuk mendapat perhatian. Dia mengagumi Sasuke sebagai gantinya, berharap bisa menandingi gaya hidup pria itu dalam gaya hidup. Sarada menghormati dan mengagumi Naruto dan semua yang dia lakukan untuk desa tersebut. Dia melihat kebaikan yang lebih besar dalam pekerjaannya, baik dalam pekerjaan sehari-hari yang diperlukan untuk memimpin sebuah desa dan dengan kekuatan yang dia tunjukkan saat dia harus membela rakyatnya dari sebuah serangan.
INTELLIGENCE
Mengapa Sarada Akan Menjadi Hokage Yang Lebih Baik Dari Pada Boruto?
Naruto tentu menunjukkan bahwa intelek bukanlah prasyarat untuk kepemimpinan di Daun Tersembunyi, selama ada orang pintar yang membantu di belakang layar, namun kecerdasan bisa membuat pemimpin yang kuat melangkah lebih jauh. Sarada memiliki buku yang cerdas bahwa Boruto tidak tertarik untuk berkultivasi dan keinginan untuk belajar dari sejarah. Boruto bahkan tidak mau membaca sejarah dunianya, seperti yang terungkap saat kunjungan lapangan kelasnya ke Desa Mist Tersembunyi.

Boruto: Naruto Next Generations baru saja dimulai, dan apakah itu berlangsung selama pendahulunya atau tidak, aman untuk mengatakan bahwa masih banyak cerita yang akan datang. Tapi bahkan ini sejak awal, jelas bahwa Sarada adalah kandidat yang lebih baik untuk masa depan Hokage. Mungkin Boruto akan matang dan berubah pikiran atau karakter lain akan bangkit untuk menyalip potensi Sarada, tapi untuk saat ini, Sarada mungkin hanya Uchiha pertama yang mengklaim gelar tersebut.

Source : ANN

Next

Related


EmoticonEmoticon